Lelaki baik yang kecewa


Bahruddin bekri ini selalu je ade karya2 yang best..copy n paste je..hehe, Dipetik dari http://dingin.blogspot.com/2013/06/lelaki-baik-yang-kecewa.html

Lelaki baik yang kecewa

Pernah dahulu saya berfikir negara ini adalah seorang gadis cantik, lagi jujur. Yang harus dicintai sepenuh hati, sampai ke mati pun tidak akan sia-sia cinta itu.

Lalu fikiran itu membawa saya kepada kisah-kisah lelaki baik, yang mencintai gadis cantik dalam diam.

Anggap sahajalah, kamu lelaki baik itu. Baik lagi pemalu, dan hanya mampu memandang dari jauh. Memandang dari balik tingkap, dan terkadang sekiranya ada peluang, mengikutinya di dalam bas. Dari tempat duduk kamu, kamu mengintai-intai gadis itu, dari celah-celah kepala manusia di dalam bas.

Ada ketika, gadis itu berpaling kepada kamu, bertentang mata, kamu segera tunduk, atau segera mengalih pandangan ke tingkap bas.

Paling berani, kamu hanya tersenyum kepada dia semasa berjumpa di pasar malam. Paling hebat, kamu bertanya, "Seorang sahaja?" Gadis itu hanya angguk dan berlalu. Itulah kejayaan kamu yang paling besar.

Lalu tidak perlu kamu meneka jauh-jauh bagaimana akhir kisah cinta lelaki pemalu tadi, kepada gadis cantik yang baik, kerana jauh dalam hati kamu sudah tahu.

Kamu tahu, akan ada seorang lelaki kacak yang pandai berkata-kata, yang punyai wang, yang punya keyakinan diri akan mendekati gadis itu, yang akan pertama kali mengucapkan, "Aku cinta kepada kamu. Seperti cintanya malam kepada siang, yang tidak sempat ia ketemu."

Lalu gadis baik lagi jujur itu, percaya sepenuh hati. Itulah cinta pertama dia, dan kamu hanya mampu mengulang perkara terbaik yang kamu mampu buat, iaitu memandang dari jauh, pada ketika gadis itu diberi bunga, diucapkan kata cinta, disarungkan cincin belah rotan dan seterusnya, hanya mampu menangis dalam hati melihat gadis itu bersanding dengan lelaki yang kamu juga sangat tahu, seorang kaki perempuan, seorang penipu besar, yang akan membuatkan gadis itu sengsara setengah mati.

Pada ketika gadis itu sudah beranak dua, cantiknya tidak luntur, tetapi wajahnya dihiasi lebam biru di bawah mata, dengan mata merah yang kamu tahu, adalah kesan tangisnya semalam-malam.

Isteri mana yang mampu menahan air mata, pada ketika lelaki yang dicintainya sampai ke langit, menduakan dia, menipu hidupnya, memberikan sengsara yang sepertinya tidak habis.

Pada ketika itu juga, kamu sebagai lelaki baik baru sedar yang kamu perlu bertindak. Kamu berjumpa suami gadis tadi, memberi nasihat dan sesekali berkeras dan hanya dijawab lelaki itu, "Itu isteri aku! Kau jangan masuk campur!"

Kamu pula segera menemui perempuan tadi, sekali lagi di pasar malam bukan sebagai pelanggan, tetapi sebagai penjual air yang berwajah sengsara. Kamu memberinya semangat supaya keluar dari sengsara itu, dan dia hanya menjawab, "Dia suami aku. Aku cintakan dia."

Itulah negara, pada ketika rakyat-rakyat yang baik, hanya memerhati dari jauh dengan penuh rasa cinta, tanpa bertindak bagi segera 'menawan hati', negara. Yang akhirnya jatuh ke tangan 'lelaki' yang kita tahu hanya mahu memuaskan nafsu.

Kamu, lelaki baik itu akhirnya kecewa dan hanya mampu menumbuk bantal lantaran kesal kamu yang tidak berpenghujung.

Kesal kepada nasib, 'gadis cantik lagi jujur', yang kamu hanya pandang dari jauh.

Comments

Popular posts from this blog

[Khas Wanita] Gangguan Seksual Dan Apa Boleh Dilakukan Jika Menjadi Mangsa?

Apa itu subsidi?

Bagaimana cara untuk memandu Kereta Transmisi Manual. How to Drive a Manual Transmission Car